Monday, March 17, 2014

17 Januari 2014.

17 Januari 2014
*writing style Bebas turn on. (Malay + Eng)*
Need translater? Google oso can what.

So,

Improper announced:
15 days before, I was registered as a Degree level student at Uitm Puncak Perdana.
Am I happy? Confused? Blessed?

Every single things mixed well. Like coconut shake? Yes, exactly yes. Haha.
Ke Puncak Aku tuju dengan membawa 1001 bebanan di bahu both of kiri dan kanan.


3 month before,
 I worked at Tution Centre as a clerk. Tekanan kerja? Em. Terlalu banyak. Ditinggalkan keseorangan di suatu sudut bilik ofis yang kecil bertemankan lampu kalimantan yang malap, disitulah aku memulakan kerja kerja mengedit, mengemaskini data dan sebagainya. Pengurus? Kewujudannya yang tenggelam timbul  dengan alasan terlalu sibuk dengan urusan ketiga. Kami hanya berhubung melalui talian telefon. Itu sahaja! Misunderstood, miscommunication, mis segala mis lah yang berlaku. Sebagai pekerja yang mahukan kerja berjalan lancar, aku telan bulat bulat kesalahan yang terkadang bukan datangnya dari pihak aku. Em. Detik berhenti kerja terlalu sedih. Diberi cuti tanpa rasa belas ehsan sebagai majikan SEHARI sebelum aku mendaftar di Puncak Perdana. Letih? Terlalu sukar untuk dipikul.

5 month before,
Tarikh betul betul aku menamatkan pengajian Diploma di Uitm Segamat, hari yang mencatatkan segala macam duka. Segala macam persoalaan. Bermula dengan keluarga dan juga Mr. ZH. Keluarga? Terlalu sulit untuk dikongsikan. Mr. ZH? Terlalu random to be shared. If Im not mistaken, tiada coretan yang aku kongsikan disini. Biased? No. Kerana aku tak pasti adakah ini destinasi terakhir aku atau akhirnya nasib dipermainkan sama seperti dahulu. Kepercayaan? Kadang tergelam timbul. Lebih tepat lagi, aku Fobia.

Okay, terus shoot to the point lah. Sejak kami bersama, banyak aktiviti berkaitan media sosial yang dulunya 24/7 aktif, tapi sejak itu tidak lagi. Komunikasi antara kenalan lelaki yang terlalu rapat,  mulai terhad. Kerana apa? Kerana terlalu menjaga hatinya, mejaga persepsinya, mejaga status kami.

Rumusannya, aku hanya miliki DIA seorang untuk berkongsi selain keluarga.

Tapi sejak  3 bulan lalu. Dengan bebanan emosi dan segala bagai masalah yang dipikul, aku tiada siapa untuk berkongsi.  Tiada. Terlalu cepat manusia berubah. Seringkali aku bertanya, ditangga berapakah aku diletakkan dalam hidupnya? Tangga 56? Tangga 124? Atau yang terakhir. Aku tiada lagi menjadi suatu yang penting. Jatuh saham. Tiada siapa lagi yang ada? Yang rapat telah dijauhkan Terasa kekok untuk bercerita seperti dulu. Tapi DIA seakan tidak mengerti.

Hari ini, aku mulai lemah. Semangat semakin pudar. Wangian azam yang menggunung semakin luntur.
Dengan siapa aku mahu bercerita? Merintih untuk berkongsi duka?
Keluarga? Cukuplah penderitaan Mak dan Abang yang sudah banyak berkorban untuk aku disini.

Dia?
Kalaulah DIA mengerti.
Mengerti akan ada satu hati disini yang terlalu memerlukannya.
Mengerti akan ada mata yang sayu memohon di fahami.
Mengerti akan ada jantung yang masih bernafas disini.
Mengerti akan ada jiwa yang merintih ditinggalkan keseorangan.

Kenapa.

Manusia begitu cepat berubah.

0 comment artis!:

Post a Comment

tiggalkan bukti jejak anda disini. jangan malu jangan segan! - nienaryonie