Saturday, October 23, 2010

seakan tak percaya



detik demi detik berlalu pantas,
sedar tak sedar sudah beberapa ketika ia berlalu,
tabah-kah aku menempuh semua ini?
tanpa ria, aku tersenyum kelat,
tanpa tawa, aku tersendu dibirai jendela,
tanpa segalanya, adakah aku mampu berdiri seteguh ini?

mimpi semalam,
aku masih kuat melahirkan tawa-tawa riang,
tiada sendu yang terselindung,
tapi detik ini,
aku hanya mampu berdiam,
hanya mampu menerbitkan kerdipan-kerdipan lesu,
hanya mampu melahirkan rintihan-rintihan sayu,
tubuh ini tidak se-gagah dahulu,
tubuh belasan tahun ini tidak terdaya lagi.

seakan tak percaya,
tanggal 20 oktober 10
cecair merah hempedu itu disedut keluar,
perit,
hanya mampu aku tafsirkan,
masih terasa sisa kesannya,
tanggal detik ini juga,
ku letakkan hamparan dada di sebuah bilik kechil,
 disebuah kamar sinaran X,
imbasan itu bakal memberi rentetan buat saraf,
aku masih di-awangan.

detik 22 oktober 2010,
sekali lagi jarum itu menusuk perit,
aku terjerit kecil,
berapa banyak lagi mata-mata jarum yang perlu aku hadapi?
ah! mengeluh kecil.
aku harus tampil tabah,
tampil terlalu biasa seperti sedia adanya,
dimanakah perginya pelangi petang?
pelangi petang yang tanpa jemu memberi sinar gembira,
tolonglah!

-secebis ketenangan-

0 comment artis!:

Post a Comment

tiggalkan bukti jejak anda disini. jangan malu jangan segan! - nienaryonie